Ada kesalahan di dalam gadget ini

Selasa, 09 Juni 2009

Menikah Muda

Hmm... Ngebahas masalh ini.. Pasti kalian mikirnya Manohara ya???
Hehhe.. bukanndd..(** gw udah terlalu bosanndd liat Manohara terus di Tv)..
Nie cerita tentang temennya gw ( Lebih tepatnya mantan Ade' kelas gw waktu SD yang kebetulan dia juga tetanggaan sma gw)...


(sebuah ilustrasi..)

Tanggal 7 juni 2009 kemarin, dia resmi nikah sama suaminya ( Ya iyalah suami, masa sama bapaknya ),,heum, bagaimana kita sebut saja dia 'mana'..(plesetannya Mano..^^). Padahal kalian tau nggak, usianya belum genap 17 loooohh.. ( Tapi, setauku Luthfiana Ulfahnya Syeh Puji nikah di usia 12 ya?? Lebih muda lagi donk!! ckckc ). Acara nikahannya si Mana ini heboh bangett,, secara dia tuh anak orang yang berada di sekitar tempat tinggal gw ( Dari hari rabu aja udah pasang tenda biru, kan hari sabtu juga bisa..ckck ). Nggak ketinggalan 'orkes dangdut' menggebrak kampung gw persembahan yang punya hajatan, kaga siang kaga malam tu penyanyi dangut gencar aje nyanyi2 plus goyang ( Siallnya,, gw ampe kaga bisa tidur saking kencengnya si sound,,hkz).
Waktu gw liat si mana pake baju pengantin banjar..komentar gw kala itu "Make upnya ketebelan, Shading di hidungnya juga kaga rapi..=) " . Wajah childishnya emang ketutup make up yang sueper teubel itu ( gw jadi garuk-garuk wajah sendiri..hihi), tapi tampang si cowoknya nggak berubah... "ANAK KECIL MAIN MANTEN-MANTENAN".. itu komentar gw. Si cowok nggak bisa di make over untuk terlihat lebih dewasa..Huhuhu kasian.
Sebenarnya bukan cuma mana aja yang jadi korban realita NiKah Muda., Masih banyak pasangan-pasangan lain yang bersanding di pelaminan di masa 'jagung yang belum siap dipanen'. Emangnya si cewek siap gituh..jadi istri yang ngelayani suami setiap saat, di usia yang menurut gw belum layak untuk membangun sebuah keluarga..

Gw kadang bingung juga " Orang tua mereka sadar resiko menikahkan anak di usaia muda nggak seeeeh??",, secara nih ya.. di wilayah tempat tinggal gw yang istilahnya masih area pedesaan ini semakin banyak aja para orang tua yang menikahkan anak-anaknya di bawah usia 17 tahun. Katanya sihh,, biar ngurangibn beban orang tua.. gw sih setuju aja kalo si suami punya pekerjaan tetap. Kalo kaga?? Dia mau kasie makan istrinya batu?? Nggak mungin kan.. ( suami kurang ajar yang tega ngasih istrinya batu buat pengganjel perutt ). .

Masyarakat di sekitar tempat tinggal gw emang masih ketinggalan.. Banyak anak yang putus sekolah sampe yang paling fenomenal ya, Nikah Muda tadi. Lu nggak bakal kebayang bahwa di daerah gw mayoritas pasangan yang baru nikah rata-rata usianya berkisar 15 tahun mpe 17 tahun,. hmm... apa sih arti sebuah pernikahan bagi mereka?? gw aja nggak sempat mikir. Udah nggak kehitung berapa teman-teman gw yang udah menikah ampe ngemong anak dalam usia muda.
Salah satunya teman SD gw udah punya anak usia 4 tahun, trus 5 bulan yang lalu 2 orang teman gw waktu SD juga nyerayain acara pernikahan bareng-bareng. Teman dekat gw yang rumahnya di depan rumah gw baru aja ngelahirin dan badannya sekarang hmm,,"bongsor pasca melahirkan"..
Hwaaaaaa....
gw sama elu yang baca Blog gw, jangan sampe ngalamin hal buruk begitu yah.. Kita mesti sekolah yang tinggi dulu, trus cari kerja, nahh,,kalo udah manteb untuk menjalin hubungan yang bertahap lebih serius..lu boleh deh nikah..dan jangan sampe salah pilih calonnya ya?? Biar nggak nyesal..Okee..

Pesan gw : Jangan sia-siakan masa muda kita!! Okeee

Tidak ada komentar:

Posting Komentar